Facebook Twitter
bshwat.net

Produksi Video

Diposting di Juli 5, 2021 oleh Tracy Vile

Produksi video adalah proses membuat film yang biasanya memiliki representasi audio dan visual. Ketika beberapa video adalah video rumahan yang dibuat untuk kesenangan, sebagian besar adalah video yang diproduksi untuk keperluan industri, seperti film, video iklan, dan video musik. Produksi video dapat dilakukan untuk fungsi perusahaan.

Ada banyak poin yang perlu dipertimbangkan dalam pembuatan video. Sepanjang periode pra-produksi, anggaran untuk pembuatan video perlu ditentukan, karena waktu yang dihabiskan untuk pembuatan dapat terbukti mahal. Waktu yang lebih besar dihabiskan untuk mengorganisir dan merencanakan proyek akan membantu menjaga harga tetap rendah dalam jangka panjang. 1 Perkiraan biaya produksi rata -rata menetapkan kisaran $ 1.500 hingga $ 5.000 per menit selesai. Biaya produksi tergantung pada lokasi, waktu yang diperlukan untuk selesai, peralatan yang digunakan, serta keterlibatan tim manufaktur saat pembuatan film ini. Selain itu, selalu ada biaya yang tidak terduga.

Proses manufaktur dimulai dengan menyiapkan gigi yang diperlukan untuk pemotretan. Beberapa peralatan penting termasuk kamera, tripod, teleprompter, monitor, catu daya, jib, boneka, dan aksesori penting lainnya. Tahap berikutnya terdiri dari pengaturan pencahayaan. Ini adalah poin penting karena pencahayaan harus mencerminkan disposisi yang dimaksudkan untuk pemandangan. Pada titik ini, sutradara terlibat untuk memastikan bahwa semuanya diatur untuk melakukan pembuatan film yang mulus. Tahap suara adalah ketika berbagai bagian peralatan audio yang diperlukan untuk menangkap dan merekam lagu -lagu diberlakukan. Tahap terakhir adalah ketika pembuatan film dan rekaman film yang sebenarnya terjadi. Inilah titik ketika semua komponen visual dan suara ditempatkan bersama.

Terlepas dari kenyataan bahwa produksi video adalah tahap sebenarnya dari memproduksi film, dua fase pra-produksi dan pasca-produksi lainnya sama-sama signifikan. Fase pra-produksi melibatkan konseptualisasi, skrip, dan penjadwalan. Tahap pasca-produksi memerlukan tindakan off-line dalam menyalin dan mengedit.